Sunday, August 3, 2014

Novel Hanya Dia Cinta-Farah Husain

 Novel Hanya Dia Cinta-Farah Husain
salam aidilfitri...

hari ni masuk dah raya ke 7...cepatnya masa berlalu. raya korang macam mana? banyak ke korang jalan2 dan makan kuih raya? mercun, banyak tak korang bakar? hehe.. apa pun mesti raya korang meriah habis kan.

Ok aku nak cakap pasal novel Hanya Dia Cinta karya Farah Husain. Ini novel kedua Farah Husain yang aku baca . Aku dah baca novel Hanya Dia Cinta beberapa bab di blog penulis ni. Kalau ikutkan, aku lagi suka novel Dia...Random Guy tu. Novel ni macam tak berapa best sangat. Tapi sebab aku suka gaya penceritaan penulis dan style dia melukis watak dan perwatakan tu...tu yang aku tetap beli novel ni.

Aku malas nak cerita panjang2 pasal jalan ceritanya sebab dah banyak blog buat review novel Hanya Dia Cinta-Farah Husain ni, korang beli ajelah. Tak rugi pun sebab novel Hanya Dia Cinta-Farah Husain ni memang best. Kat bawa ni aku tampal sinopsisnya...

Satu yang aku suka Farah Husain ni, dia sentiasa hargai pembaca novel2nya...tu dia siap sertakan 'mata2' sebagai penanda buku lagi.

Kali pertama melihat si gadis, dia sudah terpaut. Kalau dah namanya Adhan Mikhail, apa yang dia hendak, itulah yang akan dia dapatkan. Langkah paling agresif dibuat. Hantar saja keluarganya merisik si gadis. Tapi, kalau dah namanya Zara Harlina, apa yang orang nak, itulah yang dia tak akan beri. \"I. Nak. You.\"~ Adhan. \"Tapi… I.Tak.Nak.You!\" ~ Zara Adhan mengejar, Zara berlari. Bila si jejaka berhenti mengejar, Zara mula tercari-cari. Dia akhirnya mengakui, lelaki itu sudah mula menguasai hati. Tapi bila dah berumah tangga, tak semuanya kekal indah macam waktu bercinta. Bibir yang selalu mengucapkan kata manis bergula dah mula bertukar nada. “Kadang-kadang rasa penat bercakap dengan Zara ni. Abang tak tahulah, Zara dengar atau tidak.” ~ Adhan. Hidup berumah tangga tak semudah yang disangka rupanya. Ujian demi ujian melanda hingga sampai ke satu tahap, Zara hampir berputus asa. Kata dua diberi pada si suami. “Zara akan pergi. And I won’t be coming back too,” ~ Zara Apakah yang akan dilakukan Adhan? Menyerah pada keadaan atau bangkit mempertahankan hubungan mereka? Mampukah kedua-duanya mengharungi ujian yang sedang diberi?

No comments: